SEPI YANG TERUBAT JUA BHG 3 ..sambungan

Malam itu aku tidak ke surau. Aku terpaksa berulang kali ke tandas hanya untuk  meyakinkan ayahku yang aku keracunan makanan sebab makan tengahari di kantin sekolah. Terpaksa jugalah aku makan ubat yang pelbagai yang emak berikan.  Fikiranku tidak tenteram. Dalam kegelapan malam, bila keadaan sunyi sepi, aku  terus bermain dengan zakarku. Aku terus membayangkan Kamal mengusap dan membelaiku. Aku terus memanjangkan imaginasiku. Aku terus dapat merasakan jari-jemarinya menyentuhku. Aku terbau Aramisnya. Aku terus terpancut entah ke arah mana. Dengan sensasi yang masih berlegar-legar di urat darahku, aku mengelap air mani yang berceceran yang dapat aku raba dalam kegelapan malam dengan kain pelikat yang aku pakai. 

Air mani yang jatuh ke perut ke sapukan dengan jari telunjuk dan terus ku  nyonyot. Rasa air mani yang masih panas menyelinap menyentuh deria rasa lidahku. Aku terus dilayari kenangan dalam bas ekspress bercumbuan dengan Kamal.  Aku terus tertidur.

Seperti yang dijanjikan Kamal telah datang untuk menjemputku di Pacific jam satu tengahari. Dia hanya memakai baju kemeja sutera berwarna hitam dan berseluar khaki. Penampilannya nampak ringkas. Dia tersenyum lebar melihat aku menunggu di perkarangan Pacific.


“Lama dah tunggu?” Kamal menegurku sambil menghulurkan tangan untuk berjabat. Aku menyambut tangannya dengan spontan.

“I pun baru sampai,” jawabku biar aku telah menunggu dari jam sebelas tadi.

“Jom kita pergi makan dulu, I lapar ni. Dari pagi belum makan,”

“Sibuk sangat ke sampai makan pagi pun tak sempat?”

“Macam tulah gayanya,”


Bagai Kamal dapat membaca fikiranku, dia terus melangkah masuk ke KFC. Aku mengekorinya dari belakang. Aku memang gemar makan KFC. Seminggu dua kali mesti aku perkena KFC barulah lengkap hidup aku. Kalau tidak…sia-sia sajalah. Dengan romantis Kamal menoleh ke arahku dan bertanyakan apa yang aku mahu. Aku jadi termalu sendiri dengan gelagatnya. Malu pada orang-orang yang sedang beratur dan malu pada pelayan restoran. 
Dengan  sepantas kilat Kamal mengangkatku dan merebahkan aku ke katil. Baju kemeja putih  dan seluar jeans yang dipakai ditanggalkan. Aku hanya menanti dalam keadaan  berbogel. 
Aku hanya meminta ‘Snack Plate’ dan ‘Coke’. Kamal order macam-macam. Aku rasa patutlah badannya sasa sebegitu rupa. 

“I belanja O.K…….” tegasnya bila melihat aku mengeluarkan dompet duit untuk membayar makanan yang telah siap. 

“Hari ni….semua I belanja,” katanya sambil menghulurkan wang kepada pelayan. Pelayan tersebut hanya mengulum senyum yang seolah-olah faham apa yang sedang berlaku antara aku dengan Kamal.

Kami hanya berborak-borak kosong sepanjang makan tengahari. Walaupun aku terlintas untuk bertanyakan siapakah gadis yang telah menaiki bas bersama-samanya tempoh hari namun aku tetap tidak tergamak. Aku tak mahu soalan itu akan mengganggu perbualan kami. Biarlah, itu mungkin soal peribadi Kamal yang dia sendiri tidak mahu sesiapa mengetahuinya.

Dari perbualan aku dengan Kamal, aku mengetahui yang dia adalah seorang jurutera. Kamal pernah belajar di U.S. dan sekarang bekerja di syarikat antarabangsa dalam bidang yang sama. Namun perwatakannya biasa sahaja. Kelakar, ceria, suka mengambil tahu, peka dan sensitif. Aku hanya berjenaka dengannya dengan cerita-cerita kelakar yang pernah aku baca melalui internet.

Sedang aku asyik berbual-bual, mataku terpandang sebentuk cincin di jari manis tangan kirinya. Cincin tersebut agak berkilauan, berbatu jernih dengan objek kekuningan di dalamnya. Aku cuba menyembunyikan pandanganku namun Kamal terperasan. Wajahnya berubah. Aku terus menyesali diri kerana menyebabkan 
perubahan yang mendadak itu. Ingin sahaja aku meminta maaf. Namun bagaimana? Kamal…maafkan aku sebab merenung cincin dijari….?

Kamal terus mencapai cincin tersebut dan dilucutkan dari jarinya. Dia melakukannya dengan begitu spontan. Wajahnya serius. Dia memandang ke arahku. Apa semuanya ini? Dia mengacukan cincin itu kearahku. Aku jadi panik dan diam membatu. 

“Tengok ni,” pinta Kamal dalam nada yang serius.

“I am sorry….”

“Tak….cuba you tengok ni……….” Dia terus memberikan cincinnya padaku. Aku menyambutnya dengan tangan yang gementar.

“Lihat dalam batunya…” Kamal mengarahkan ku. Aku hanya mengikut. Pada mulanya aku tidak tahu objek apa yang berada dalam batu tersebut. Bila kuamati dengan lebih teliti barulah aku sedari yang objek tersebut adalah ‘Pikachu’ tiga dimensi.

“Pikachu?” aku terpinga. Kamal tergelak.

“Wei Pikachu……apa kau buat dalam ni…keluar…keluar!!!” aku berseloroh cuba menyembunyikan perasaan maluku.

“I dapat ni masa I kat U.S. I failed my first year dalam Engineering…” dia terus membiarkan aku membelek-belek cincin itu. 

“I rasa masa tu I nak balik saja. Tak nak dah duduk di U.S. tapi semua kawan-kawan minta I stay. Biarpun I kena repeat. Dia orang janji nak tolong I.”

“Kebetulan masa tu ada karnival di Kampus. Kami pun nak hilangkan tension pergilah karnival tersebut. I nampak ada game baling-baling. Alah… yang baling bola pingpong masuk dalam lubang..” aku hanya mengagak. Aku mengangguk.

“I terus cakap pada kawan-kawan, kalau I dapat masukkan ketiga-tiga bola pingpong ke dalam lubang, I akan sambung belajar. Kalau tidak….. I quit.”

“Then? Apa berlaku?”

“I lambung satu…..bola tu terus masuk dalam lubang. I ingat itu kebetulan. I lambung yang kedua……..bola tersebut masuk dalam lubang. I jadi panik. Kali ini I mempertaruhkan nasib. Masa tu I tahu yang I akan berusaha bersungguh-sungguh  kalau I mempunyai peluang satu tahap lagi untuk berjaya.” Kamal tergelak.
“You know apa yang we all buat? “ tanya Kamal. Aku menggelengkan kepala. “One of my genius friend tolong kirakan untuk I, projektil, arus anginlah,  macam-macam and then beritahu I yang kekuatan yang I perlu baling hanyalah satu perpuluhan lima torq.” Kamal terus tergelak. Matanya mula berair. Meja kecil antara kami terhenjut-henjut dibuatnya.
Kamal membasahkan lubang duburku dengan airliur dan menujah masuk zakarnya dengan perlahan. Tubuh badannya yang sasa dicelah kelangkangku adalah  pandangan yang tidak dapat aku elakkan 
“Then I cakap dengan dia. Life bukannya sesuatu yang boleh kita hitung. Life is a gamble. I terus pejam mata dan balingkan bola tersebut. Bola itu terpantul ke tepi lubang dan tidak masuk,”

“Kerana dua bola masuk, maka I menanglah cincin Pikachu ni,” Kamal mengambil kembali cincin yang kuhulurkan. 

“I pun tak tahu siapa dalam cincin ni hinggalah I balik ke sini dan dapat tahu  yang dia ni makhluk yang paling power antara semua pokemon,” 

Aku merasa agak pelik melihat si gagah perkasa ini berperangai seperti budak-budak. Namun aku menyenangi sikapnya yang bersahaja. Mungkin ada falsafah disebalik apa yang berlaku.

“…tapi….cakap nak berhenti kalau tak masuk ketiga-tiga,” tanyaku walaupun aku tahu itu soalan bodoh.

“Ya…..I quit. I quit dari universiti dan balik ke Malaysia,” sambung ceritanya.

“Lepas tu I kerja selama lebih tiga tahun. I kumpul duit dan I pergi belajar balik di U.S.”

“O….” 
“I sedar yang perkiraan yang kawan I buat sebenarnya adalah perkiraan yang perlu I buat untuk menentukan masa depan I. I balik untuk buat perkiraan itu dan kembali ke U.S. untuk mencapai matlamat I,”

“Interesting….” Aku tidak dapat membendung perasaan mengecilkan diri kerana pengalaman orang lain yang begitu luas. Apalah aku ini? Pelajaran pun ditaja oleh JPA. Pengalaman tak setakat mana. Kerjapun jawatan saja Arkitek tapi kerja draftsman. 

Kamal menyarungkan cincin tersebut kembali ke jari manis tangan kirinya. 

“O.K….jom,” Kamal mengajakku.

“Kemana?” tanyaku spontan.

“I kan nak bawa you jalan-jalan…..kita pergi jalan-jalanlah…..”

Kami menaiki kereta Kamal menuju ke utara. “Patutlah dia pandu BMW,” bisik hatiku. Itulah kali pertama aku naik kereta BMW. 

Kereta itu membawa kami menjelajah Kuala Muda dan menuju ke Pulau Sayak. Kamal singgah di sebuah rumah yang agak terpencil di tepi pantai. Rumah tersebut betul-betul dibina di atas tebing pantai. Angin laut berderu-deru menyambut kedatangan kami. Rumah itu sederhana sahaja bentuknya. Anak-anak tangga kecil 
menghubungkan rumah tersebut dengan pantai. Beranda rumah agak luas menemaptkan kerusi rotan yang sudah dimakan usia. Mungkin juga kerana terdedah dengan angin laut.

Aku diperkenalkan kepada seorang wanita yang sudah agak berusia. Kamal tidak pula menjelaskan siapakah wanita tersebut. Wanita tersebut hanya memandangnya dengan airmata yang meleleh di pipi. Seketika kemudian wanita tersebut memeluknya dengan erat sambil teresak-esak. Aku menjadi terharu dengan apa yang kulihat. Kerana tidak mahu menganggu pertemuan itu, aku meminta diri untuk berjalan-jalan di pantai.

Setengah jam kemudian aku kembali ke rumah dengan seberkas kulit siput yang kukutip di tepi pantai. Kamal hanya tersenyum melihat gelagatku lalu mempelawa aku minum bersama-sama. Kali ini, giliran orang tua itu merenungku. Apa yang boleh aku katakan.

“Minum makcik…….” Pelawaku. Orang tua itu hanya tersenyum.

“Minumlah………makcik baru lepas tadi…” sambutnya lembut.

Hampir dua jam kami di situ dan Kamal meminta diri untuk pulang. Kamal bersalaman sambil mencium orang tua itu. Aku hanya bersalam dengannya dan mencium tangan. Memang sudah adat bila aku berjumpa dengan orang tua aku akan menghulurkan sedikit wang. Aku berikan orang tua itu seratus ringgit.

“Tak payah susah-susah lah……” orang tua itu menolak. Kamal hanya memerhatikan. 

“Ikhlas dari saya makcik……..buat belanja-belanja. Besar hati hati saya yang makcik sambut saya dengan baik di rumah makcik ni. Kalau makcik tak ambil nanti terkilan pulak saya,” jelasku.

Orang tua tadi tersenyum lalu menyambut wang kertas lima puluh-lima puluh yang aku hulurkan lalu mencium pipiku. Kamal tidak berkata apa-apa. Dia hanya menahan airmatanya dari bergenang jatuh.

Perjalanan pulang diiringi dengan suasana yang sunyi sepi. Remang-remang petang jalan pantai dan sawah padi menggamit perjalanan kami. Aku tidak mahu mengajukan apa-apa soalan kepada Kamal. Biarlah apa-apa pun yang aku lalui bersamanya di pertemuan yang sesingkat ini menjadi satu pengalaman yang menggembirakan.

“Zam tak ada program apa-apa kan?” Kamal bersuara kembali setelah hampir dua jam membisu. 

“Tidak. Kenapa…..Kamal sibuk ke? Kalau sibuk tak apalah, drop I dekat terminal feri, I boleh ambil teksi balik,” kataku bila menyedari yang kami hampir sampai di Butterworth.

“Kenapa? Dah penat? Atau tak suka jalan-jalan dengan saya?” Kamal bertanya dalam nada yang serius. Kereta yang dipandu melewati Pacific.

“Bukan macam tu……I tak ada apa-apa program. Kita nak ke mana?” tanyaku cuba mengelak dari melukai hati dan perasaan Kamal.

Kereta BMW terus dipandu oleh Kamal melewati jambatan Pulau Pinang. Aku tidak dapat mengagak kemana Kamal ingin membawaku. Kereta tersebut terus melewati Tanjung Bungah dan ke Batu Feringgi. Mungkin dia nak ajak aku makan malam di sana agaknya.

Hari hampir merangkak senja. Aku melihat jam digital di ‘dashboard’, hampir jam tujuh malam. Kamal masih tidak mahu berbual-bual macam sebelum ini. Aku dapat rasakan ada sesuatu dalam fikirannya. Kereta tersebut terus dipandu memasuki perkarang Golden Sand Resort. Kamal memberhentikan keretanya dan mengajak aku 
keluar. Dia lantas mencapai beg kecil dan memasuki ruang legar hotel. Aku hanya mengekorinya sahaja kerana sangkaku dia ingin berjumpa seseorang. 

Kamal meminta aku menunggu sebentar dan seketika kemudian kembali dengan mengajak aku menaiki lif ke tingkat lima. 

“Kita bermalam di sini o.k.?” tanya Kamal. Aku hanya mengangguk.

Bilik nombor yang keberapa aku tidak dapat pastikan, yang pasti aku berasa amat letih. Sebaik sahaja masuk ke bilik yang besar dan amat selesa itu, aku merebahkan badan ke katil. Kamal sibuk memeriksa bilik. Apa yang aku dengar hanyalah…….”…Zam…..kalau…letih….” aku sudah terlelap.

Entah berapa lama aku tertidur, aku sendiri pun tidak tahu. Tidurku dikejutkan oleh bunyi percikan air. Aku terbangun dan melihat sekeliling. Rupa-rupanya pintu almari dan bilik mandi bersambung. Aku dapat melihat dengan jelas dalam samar-samar cahaya, Kamal sedang mandi. Kulitnya kuning langsat, badannya berotot, punggungnya kejap. Pandangan itu terus mengetuk-ngetuk nafsuku yang semakin meledak.

Sebentar kemudian Kamal keluar dengan tuala putih melilit pinggangnya. Dia tersenyum melihatku.

“Dah bangun…” dia memberi kucupan di dahiku.

“Pergilah mandi dulu. Selesa sikit…..” katanya padaku. 

“..tapi I tak bawa baju tau…” kataku. Kamal hanya memberi isyarat untuk aku masuk ke bilik mandi. Sebaik sahaja aku berada dalam bilik mandi aku menutup pintu belakang almari dan menutup pintu bilik air.

Sedang aku mandi, kedengaran bunyi loceng pintu. Suara orang bercakap-cakap. Aku hanya mengambil masa sewenangnya untuk menikmati air suam yang menyimbahi badan.

Selepas puas mandi, aku mencapai ‘bath robe’ yang tegantung di belakang pintu. Memang aku tidak suka memakai kembali baju yang telah kupakai. Aku mengenakan ‘bath robe’ dan keluar dari bilik air. 

Kamal sudah pun berdiri di balkoni bilik. Keadaan sunyi sepi. Kelibat Kamal kelihatan jelas berlatar belakangkan Laut Selat Melaka. Tiada bulan tiada bintang. Kelam. Hanya sesekali kelihatan pantulan cahaya dari laut. Cahaya entah dari mana. 

Di hadapan Kamal tersaji hidangan di atas meja. Semuanya tertutup rapi dengan penutup berkilauan. Sebatang lilin berliang lintuk menari-nari di antara makanan yang terhidang. Kamal terus mempelawa aku untuk duduk.

“Mari kita makan,” 

Tiada lagu, tiada irama. Hanya aku, Kamal dan sebatang lilin di antara kami. Aku berasa sungguh lapar. Stik yang terhidang ku makan dengan bersungguh-sungguh. Kamal hanya tersenyum melihat gelagatku. Dia masih bersahaja.

“I nak minta maaf kerana berperangai begini,” Kamal menjelaskan sambil meminta maaf.

“Kenapa?” tanya ku kembali.

“Susahkan jadi I ni. Tak ada orang yang boleh faham atau boleh tahan karenah I,” Kamal mencapai gelas berkaki yang berisi air sejuk lalu memain mainkan bingkai  gelas ke bibirnya.

“Kamal…you are O.K.. In fact….I am glad I dapat kenal dengan you,” kataku jujur. Hasratku yang menyimpang jauh pada awalnya terbantut di situ.

Kamal terus berbual panjang sambil menikmati makan malam. Aku terus berkelakar dengannya. Dia kembali seperti yang kutemui di Pacific tengahari tadi.

Setelah kenyang, Kamal mengajak aku duduk bersamanya di sofa. Pada mulanya aku hanya duduk di tepinya, kemudian dia membuka kaki dan mempelawa aku duduk di celah kelangkangnya. Dia mendakap aku dari belakang.

Keadaan menjadi semakin sepi. Aku terus melayan perasaanku sambil menggosok-gosok peha Kamal. Kamal mencium tengkukku dan meleraikan ‘bath robe’ yang sedang aku pakai. Bath robe terlerai ke paras pinggang. Dia terus mencium belakangku sambil jari-jemarinya meraba-raba dadaku.

Aku terus menoleh menyambut kucupan yang kali keberapanya dengan bibirku. Dengan sepantas kilat Kamal mengangkatku dan merebahkan aku ke katil. Baju kemeja putih dan seluar jeans yang dipakai ditanggalkan. Aku hanya menanti dalam keadaan berbogel. 

Kamal terus menerpaku dan memberi kucupan yang kuat kebibirku. Jambangnya yang baru tumbuh mencetuskan kegelian yang tak dapat aku tahan. Lidahnya terus bermain-main mencari sesuatu dalam mulutku. Aku mengulum lidahnya, menyedut dan menghisap. Kamal terus mencium pipiku. Aku mengelak dan menerkam telinganya. Cuping telinganya kujilat secara bertubi-tubi. Dia mengeluh. Dari keluhan itu , aku tahu yang dia amat menyukai tindakan aku itu.

Badannya menindih badanku. Tangannya mendakap tengkukku. Aku terbaring mengangkang. Zakarnya terletak di atas perutku ditekan-tekan. Kamal terus menerpa puting dadaku. Aku mengerang keasyikan. Tak pernah aku rasakan sensasi yang sebegitu selama ini. Seluruh badan ku mula menggeletar.

Kamal tidak berhenti. Dia terus menjilat tubuh badanku tanpa memberi peluang untuk aku membalas. Aku bagai terpaku ke atas katil. 

Setelah puas menikmati tubuh badanku dia terus menjamah zakarku. Dia menjilat bagai kucing kelaparan. Zakar, kerandut hingga ke lubang duburku. Aku menjadi tak tentu arah. Aku terus mengerang tanpa mempedulikan yang orang lain mungkin dengar. Aku tak tahan. Aku terus merayu supaya dia membenarkan aku menghisap zakarnya. Akhirnya Kamal melutut di atas mukaku untuk membenarkan aku menghisap  zakarnya. 
Zakarnya terus ditanamkan kelubang duburku seinci demi seinci. Aku sendiri tidak  menyangka yang aku dapat mengisi keseluruh zakar Kamal. Sesudah sampai ke  pangkal, Kamal terus merebahkan badan ke hadapan dan memelukku. 

Tanganku terus bermain-main di punggungnya sedang aku menghisap zakarnya dalam  keadaan aku terlentang. Kamal terus bermain dengan puting dadanya. Lama juga aku  melancapkan zakarnya dengan mulutku. Setiap kali itu, aku cuba menelan kepala  zakarnya. 

Setelah puas merasakan kulumanku, Kamal terus turun ke arah kakiku dan  mengangkat ke dua-dua belah kakiku. Lubang duburku terngadah bersedia untuk  diisi. Kamal membasahkan lubang duburku dengan airliur dan menujah masuk  zakarnya dengan perlahan. Tubuh badannya yang sasa dicelah kelangkangku adalah  pandangan yang tidak dapat aku elakkan. Aku terus membuka mata untuk melihat  Kamal.

Zakarnya terus ditanamkan kelubang duburku seinci demi seinci. Aku sendiri tidak  menyangka yang aku dapat mengisi keseluruh zakar Kamal. Sesudah sampai ke  pangkal, Kamal terus merebahkan badan ke hadapan dan memelukku. Lengkaplah  penyatuan kami. Dia terus menghayunkan pinggulnya ke atas dan ke bawah. 

“Sakit tak?” tanya Kamal dalam nada yang romantis. Aku terasa sakit sedikit tapi  hanya menggelengkan kepala. 

Dalam hatiku terus menggetus supaya Kamal memperlakukan yang lebih rakus dari  itu. Namun mungkin itu bukan jiwanya. Kamal terus menujah dan menarik zakarnya  diantara lubang duburku. Setiap kali dia manarik keluar, setiap kali itulah  punggungku terangkat.

Tiba-tiba dia mengangkatku dari katil. Aku terus terduduk dihadapannya.  Zakarnya menyacakkan lubang duburku dan aku rasa tersentak. Kamal merubah rentak  permainannya. Dalam keadaan duduk, dia menujah masuk zakarnya dengan lebih  rancak sambil mencumbu mulutku. Aku terus berpaut pada bahunya.

Kemudian dia memusingkan aku tanpa mengeluarkan zakarnya dari duburku. Aku terus  bertapak di atas lutut dan tangan. Tanpa berhenti dia menujah dan menarik  zakarnya yang kini amat mudah keluar masuk lubang duburku. Aku terus mengerang  keenakan. Rasa sakit sudah tidak ada lagi. 


Kamal memanjangkan tangan menggentel puting dadaku. Aku terus terawang-awang di alam yang jauh dari alam nyata. Aku hilang perhitungan waktu. Serasa bagai terlalu lama Kamal mengkudakan aku. Aku puas. 

Kamal terus memusingkan aku kembali untuk rebah di atas belakangku. Tangannya memaut kakiku tanpa memberhentikan henjutan dan hentakkannya. Dari mana tenaganya datang, aku pun tak tahu. 

Zakarku kian menegang. Aku tidak dapat menahan lagi henjutan dari zakarnya lalu meledakkan airmani yang terpancut bertaburan di atas dada dan perutku. Kamal terus memerah zakarku sambil menguatkan hentakkan. 

Kemudian dia berhenti seketika. Dia mengeluarkan zakarnya lalu tunduk menjilat airmani yang bertaburan di perut dan dadaku. Dia terus menjilat menikmati airmaniku. Setelah licin dia bangkit dan menuju ke arah suis lampu dan mamadam semua lampu. Suasana menjadi gelap. Aku dapat merasakan tangan Kamal memelukku 
dan menunda aku ke balkoni. Hawa malam begitu dingin.

Kamal memautkan tanganku ke rail balkoni dan memasukkan kembali zakarnya ke duburku dari arah belakang. Aku menghadap laut. Aku terasa seolah-olah berterbangan bagai kertas. Kamal terus memelukku sambil melancapkan zakarnya ke lubang duburku. Hentakan demi hentakan dapat kurasakan. Kamal tidak mengalah.

Sebentar kemudian dia menundaku kembali kesofa. Dia duduk dan meminta aku duduk di atas zakarnya. Aku terus terhinja-hinja di atas zakarnya. Kamal terus memeluk dan menciumku. Kemudian dia merebahkan aku kembali ke katil. Aku tak tahu berapa lama lagi namun aku tidak peduli. Kamal terus berjuang.

Tiba-tiba kurasakan zakarnya mula menyentak-nyentak di dalam lubang duburku. Dia mengerang menderam dengan suara yang agak dalam. Dia menujah dan menarik sepanjang-panjang zakarnya. Setiap kali dia menghentak, setiap kali itu lebih kuat dari yang sebelumnya. Aku teurs mengkemutkan lubang duburku. 

Kamal menujah lagi, kali ini dengan keluhan yang terlepas dari kerongkongnya. Zakarnya memuntahkan airmani yang membanjiri usus-ususku. Aku dapat rasakan zakarnya yang berdenyut-denyut. Dia terus melancapkan zakarnya ke lubang duburku yang sudah menjadi lebih licin kerana airmaninya. 

Zakarku terasa tegang kembali, aku terus melancapkan zakarku hingga aku dapat rasakan orgasm menyelimuti urat sarafku. Zakarku tidak mungkin lagi dapat mengeluarkan apa-apa. Kamal terus melancapkan ke lubang duburku zakarnya sehinggalah dia rebah ke atasku sambil memberikan kucupan manja.

Beberapa ketika kemudian dia menarik keluar zakarnya dari lubang duburku yang licin dik limpahan air maninya. Dia terus terbaring di sebelahku buat seketika lalu terus bangkit ke bilik mandi. Aku masih cuba mengembalikan diriku yang di awangan. Seketika kemudian aku rasakan usapan tuala suam ke seluruh badanku. Kamal terus mengelap badanku dengan tuala yang telah di basahkan dengan air suam. Aku meletakkan kepala ku ke dadanya yang berbulu lebat. Aku merasa seolah-olah tenagaku sudah tiada lagi. Aku terus lena dalam dakapan Kamal. Aku terus hanyut dibawa rakit-rakit kecil yang mengapungkan aku dalam dunia realiti.. 
Jauh di lubuk hati, aku ingin menyayangi lelaki ini. Aku ingin bersamanya.

No comments:

Post a Comment